RENUNGAN WAJIB BACA GAN SUMPAH…. Gw miskin, jelek, dan gw ga bisa bahagiain lw!!

NIH BARUSAN TAK BACA DI KASKUS….. TERHARU GW BACANYA….. KEEP FIGHTING BRO…. MAKASIH INSPIRASINYA…. MAAF TAK COPAS

[renungan] Gw miskin, jelek, dan gw ga bisa bahagiain lw!! (baca cuma 10′)

Spoiler for baca dulu:
Quote:
sebelumnya maaf agan2 dan sista2, ini bukan trit tentang ke-materialistis-an seseorang tapi tentang bagaimana kita harus bersyukur, setelahnya terimakasih atas masukan dan semangat, serta atensi dari kaskuser semua, that’s why i love kaskus.
Quote:

karena banyak yang salah paham dengan isi trit ane, ane jelasin kalo trit ini ane buat dengan harapan mantan ane yg mutusin ane dapet orang lain yang perfect dan tentunya lebih dari ane, doi orang baik dan berhak dapet yang paling baik

Quote:
Saat gw lagi di bus kota penuh dengan asap rokok, suara shock berdecit, panas, penuh pengamen yang gak sopan, gw sempatkan melihat keluar, melihat Nissan Grand Livina warna golden yellow,

gw langsung berfikir:

Quote:
“Itu!!!, lw pantasnya emang duduk di bangku penumpang di mobil itu, disebelah lw cowok lw yang kaya, bukan sama gw yang tiap hari cuma naek bus kota ini, untung sekarang lw udah mutusin gw, semoga lw dapet cowo yang bawaannya mobil, bukan pecinta jalan kaki kayak gw”.
Quote:
Saat gw lagi bawa motor Honda bebek tua taon 86 gw, yang cuma punya 3 transmisi dan ga ada pegangan buat penumpang, sistem rem juga cuma modal tromol aja, pake helm cetok, gw di balap dari kiri sama orang yang ngendarain Honda CBR 150,

gw langsung berfikir:

Quote:
“Itu!!!, lw pantasnya emang duduk di bonceng sama cowok perfect sambil melingkarkan tangan lw kecowok itu, lalu melaju dengan anggun dijalan raya, bukan sama gw yang buat ngisi full -tank aja musti puasa 2 hari, untung sekarang lw udah mutusin gw, semoga lw dapet cowo yang bisa nganter dan jemput lw tanpa lw harus malu diboncengin di motor tua pake helm cetok, untung sekarang lw udah mutusin gw, semoga lw dapet cowok yang kayak geto, jadi lw bisa bahagia”.
Quote:
Saat gw lagi nongkrong sendirian di tempat makan didaerah Depok, gw nulis puisi tentang lw yang masih jadi insprisasi buat gw diatas buku catetan gw, nulis pake pulpen yang gw ambil dari kantor gw, sambil nyeruput teh manis anget (satu2nya menu yang gw pesen buat ‘makan siang’. Selesai gw nulis, duduklah cowok berpakaian modis yang di kepalanya nempel headphone dbE, terus ngeluarin macbook-nya dari tas, lalu dinyalahin dan bersinarlah lambang apel digigit, dan bilang ke pelayan: “menu yang istimewa hari ini apaan bro?”

gw lagi-lagi berfikir:

Quote:
“Itu!!!, lw pantesnya ngehabisin waktu weekend lw bareng cowok stylish, yang dikantongnya nyelip pulpen parker, yang didalem tasnya tersedia space buat naro macbook putih seksi. Bukan sama gw, yang kemana2 masih aja bawa-bawa buku catetan dan pulpen colongan, untung sekarang lw udah mutusin gw, semoga lw dapet cowok yang kayak geto, jadi lw bisa bahagia”.
Quote:
Saat gw lagi nungguin film maen dibioskop di daerah Bekasi sana, hape Nokia 1202 gw tiba2 bunyi dengan keras mengeluarkan nada monophonic khas nokia, seorang cowok atletis dan wangi yang lagi browsing pake iPhone 3Gs nya sambil diglendotin ceweknya yang lagi asik bbm-an pake Blackberry Gemini melirik kearah gw,dan gw pun senyum sambil berfikir:

Quote:
“Itu!!!, lw pantasnya emang glendotan sama cowok tampan, atletis, giginya ga bolong-bolong, make minyak wangi yang asalnya dari Paris sana, berkulit bersih yang ngantongin hape minimal iPhone 1 pcs, BB 1 pcs, CDMA 1 pcs, bukan sama gw yang punya banyak utang, bahkan ngutang sama lw, untung sekarang lw udah mutusin gw, semoga lw dapet cowok yang kayak geto, jadi lw bisa bahagia”.
Quote:
Saat gw lagi ngumpul dengan temen2 gw di sabtu malem, gw sadar mereka adalah orang2 sederhana yang mengendarai motor yang dibeli dengan kredit, pake motor tua kayak gw, ato bahkan jalan kaki pake angkutan umum, kami juga biasanya cuma nongkrong di tukang bandrek susu di bogor sana, ambil berbagi cerita tentang sepakbola, ato kerjaan yang ga habis-habisnya dibahas. Beda dengan lw dan temen2 lw yang mungkin bisa menghabiskan ratusan ribu bahkan Jutaan buat hang-out bareng di pantai atau di puncak, sambil bercanda tawa tentang politik dan ekonomi negara, sesekali berbagi trik mendapatkan uang -kalian memang orang yang pantas mendapatkannya-. Lalu gw berfikir:

Quote:
Itu!!!! dengan orang2 itulah lw seharusnya berkumpul, orang2 yang mempunyai intelejensia dan intelektualitas yang tinggi, bukan sama gw dan temen2 gw yang saling kata-kataan tentang jeleknya klub bola yang kami sukai. semoga lw dapet cowoknya salah satu dari temen lw itu, jadi lw bisa mempertahankan IQ anak lw supaya ga masuk ke region moron, jadi lw bisa bahagia.
Quote:
Saat gw pulang kerumah gw, gw istirahat sebentar di kamar gw yang cuma 2×3 m yang gw bagi bareng ade gw, sambil natap langit2 yang kalo ujan pasti bocor, sampe gw inget dirumah lw yang ada ACnya di setiap kamar tidur lw, bonyok lw, ade lw yang berdesain minimalis dan catnya baru, serta anti bocor. Saat gw ngebantuin nyokap gw nyuci baju ato ngepel, gw inget pembantu lw yang ada 2 dan siap sedia buat disuruh2. Saat gw nonton tV, gw harus berebutan antara nonton Naruto ato sinetron alay dengan nyokap dan ade gw, itu pun kalo tvnya lagi bisa nyala, beda dengan lw yang ada tv LCD 42 inch yang HD diruang tv, dan tv 21 inch disetiap kamar. Saat hari minggu dateng, gw dan ade2 gw cuma bisa manyun di kamar sambil ngemil singkong goreng, beda sama lw yang tiap minggu selalu bepergian ngabisin duit bareng keluarga yang memanglah lw dan keluarga lw berhak mendapatkannya. Gw berfikir lagi:

Quote:
itu!!! Keluarga lw sudah sangat sempurna, mereka tercukupi secara finansial, sudah sangat tunak, keluarga dambaan setiap keluarga di Indonesia. Beda sama keluarga gw yang di kepala gw dan keluarga adalah; bagaimana mendapatkan uang buat makan tapi halal. Untung gw udah lw putusin dan pasti ga bakalan diangkat mantu sama bonyok lw, bisa ikutan sial keluarga lw, semoga lw dapet cowok yang tajir, mapan,keluarganya juga keluarga sempurna, jadi lw bisa bahagia
Quote:
Gw nulis ini karena gw patah hati, gw patah hati karena gw matahin hati lw duluan dengan kebodohan, ego, amarah dan ke-tidak-bisaan-mengimbangi-hidup-perfect lw, dan lw memilih untuk tak tinggal.
Quote:

Saat ini gw didepan komputer gw, mikir segala macem hal sial yang menimpa diri gw, dan gw sadar:
1. Gw sarjana, gw dapetin pake jerih payah gw sendiri.
2. Gw punya pekerjaan layak, walo gaji gw ga seberapa, yang penting masih bisa ngasih nyokap.
3. Gw masih bisa berjalan ke mesjid dengan kaki gw, gw masih bisa takbiratul ikhram dengan tangan gw, gw masih bisa melihat dengan mata gw, gw masih bisa bernafas, gw masih bisa melafadzkan Quran dengan lidah gw, gw masih bisa mendengarkan suara adzan dengan kuping gw.
4. GW MASIH BISA MENCINTAI LW DENGAN HATI YANG ALLAH BERIKAN KE GW

“NIKMAT APA LAGI YANG MAU GW DUSTAKAN?”

gw juga sadar: ALLAH memberi apa yang gw butuhkan, bukan apa yang gw inginkan.

segala bentuk kenikmatan duniawi yang belum dan tidak gw rasakan adalah cobaan buat gw, dan segala bentuk kenikmatan duniawi yang sudah dan akan lw dan mereka rasakan juga merupakan cobaan.


  1. sangar gan!!!!
    ijin copas ya!!!

  2. agoos

    what a great…….




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: